Cerita persami kemarin


 Hallo semuanya :)

Dikarenakan modem gue habis,uang habis,dan gue gak ngemis-ngemis ke orang tua untuk minta modem,jadi blog kurang keren gue ini terlantar,bener” terlantar betapa sedihnya orang yang mampir ke blg gue jika gak ada tulisan. Dan gue sekarang bisa ngepost lagi,ini juga masih di warnet belum isi modem soalnya,oke udah cukup curhatan gue,sekarang gue pengin cerita tentang persami kemarin.
Sebenernya gue udah mau nulis ini 2 hari yang lalu sih,jadi tuh gue dari tanggal 6-8 ada yangg namanya persami dan gue disitu jadi panitia,hore gue jadi panitia. Panitia yang ceking tapi bermuka tidak ganteng. Gue udah mulai nyiapin semuanya dikarenakan gue jadi seksi peralatan,jadi gue nyari bahan”. Tapi sebenernya gue minta maaf dulu gak ada fotonya,yang foto-fotoin itu seksi dokumentasi jadi gue gak megang foto,nanti gue update lagi deh buat ada fotonya. 

Jadi gini nih,di hari pertama persami udah mulai semua ramai dateng kalau gak salah ada 60 lebih orang,itu semuanya orang kok. Jadi,panitia tuh harus ngawasin anak” panitia yang cantik banyak kok,gile gue sekalian bisa cuci mata sih sebnernya.  Tapi,itu semua temen gue kok,jangan pikir yang aneh” dulu temen-temen blog gue,ue beloom punya pacar kok,gue masih jadi jomlongenes dan seorang pelajar ceking. Di hari pertama acara tenang-tenang aja sih,tapi saat malem tiba,dan disitu mulai ada yang namanya jerit malam. Dari situ peristiwa sial dan yang gak di harepin panitia terjadi. Gue sebenernya agak kesel sih,jadi gue tuh jaga di post 4 dan gue agak jauh dari tempat perkemahaan,tapi di sini nih,gue mulai takut gue jaga di blok yang jauh dan serem walaupun depan post jaga jerit malam gue depannya mesjid tapi takut juga,dan yang bikin gue kaget waktu jaga adalah kucing lagi kejar-kejaran dan lari-larian berdua.  Biasa berantem kira gue apa,tangan gue udah siap kalau ada pocong karena pocong gak punya tangan,pantat gue udah siap untuk ngentutin setan apapun,jeh pas gue lihat cuman kucing berantem,serius padahal di saat itu gue udah istighfar dan udah kepengin lari,udah taktu gue.


 
Tai,baru 3 kelompok lewat game jerit malem di hentikan gak tau ada apa. Pas gue ke tempat kemah ternyata geng motor,yang buat kacau semua ini,motor salah satu panitia ada yang hancur,dan banyak deh,panitia semuanya jadi syok,dan harus ngetutup game ini,gue yang ceking ini jadi suruh ngejagain post-post karena  takut ada geng motor itu kembali lagi,acara jadi hancur,gue jadi galau,gue malah jadi takut kalau itu geng motor dateng lagi,wara juga udah siap untuk kalau si geng itu dateng lagi. Baru kali ini gue galauin geng motor yang takut buat nyerang  lagi. Tapi sampe pagi gue jaga dan mata gue udah sayup kagak ada geng lagi,gue udah gak tidur mata sayup,tiba-tiba udah adzan subuh,jadinya gue gak tidur sama sekali,jadinya gue malah tambah ceking yang puyeng kaya kebencongan karena gue gak sempet tidur,serius gue ngantuk banget di saat itu. 

Hari Kedua

Hari kedua acara yang paling gue tunggu adalah api unggun,dan renungan suci. Acara itu yang gue tunggu,sebnernya di acara paginya gak ada yang rame,cuman pas malemnya aja seru,api di nyalain gede banget sampe mau ngebakar rumah orang,sebelum api unggu ada yang namanya renungan suci,di situ yang namanya teh Ami berpidato,bukan sih lebih tepatnya berceramah,bukan juga sih lebih tepatnya berpuisi,bukan,bukan,bukan !!! Aku bukan bencong  *oke,ngaco ?*. Lebih tepatnya bermotivasi buat gue dan temen-temen gue. Jadi,teh Ami bener-bener mmendalami,kita di suruh ngebayangin ibu kita kalau udah gak ada,gue di situ gak mau nangis gue masih mau jadi cowo yang gentle,terus teh Ami bener-bener mendalami banget,mata gue udah mulai kebanjiran,semua got mampet di mata gue,dan akhirna gue nangis,sial. Gue gak bisa nahan tangisan ini,bener-bener gak bisa. Gue ngebayangin emak bapak gue,gue ngebayangin adek gue,gimana gue gak nangis,gue juga ngebayangin kok gue sekarang masih jadi seorang jomblo ngenes ? gue ngebayangin utang-utang gue? *buka kartu*. Di situ suasa hening,gue sedih juga dan terus teh Ami bilang bakal ada cahaya,dan cahaya itu masa depan lu,jadi teh gue buka mata gue pelan-pelan dan api gede udah di depan mata gue,sontak gue langsung bilang “Kebakaran”. Semua muka di samping gue lihat gue,padahal mah enggak,gue cuman ketakutan waktu itu. Hari kedua ini seru juga kok.

Hari Ketiga

Yang paling seru cuman jelajah alam,ini bener-bener seru bagi gue,gue di suruh nyari obat-obatan di alam yang  gede dan besar ini. Bener-bener petualang yang seru,apalagi waktu temen gue si Irfan ngejelasin kegunaan obat-obatan,bener-bener kocak abis,dan sebnernya acara terakhirnya nyari kijing di kobakan,berhubung di kobakan itu lagi di jari,dan juga ada poop nya gue sama yang lain jadinya berenang aja di kolam renang,yeah renang dan bersenang-senang.
Pokoknya kalau ada fotonya lu bakal lebih seru lagi deh ngelihat liburan gue ini,yaudah segini dulu aja liburan dari gue tentang persami. Salam pelajar ceking

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pertemuan Yanto Budal

Bule dan Jomblo Kesasar.

Plaza Marseiles