Cerita sehari jadi anak KOS part 1

Sabtu malam pun datang, setelah gue ngerencanain beberapa rencana untuk pergi dan melakukan aktivitas negative di sabtu malam ini. Emak bapak gue lagi pergi ke Jakarta soalnya ada saudara gue yang sedang nikah, dan gue gak ikut soalnya gue udah gede, udah gak minum ngedot susu lagi. Jadi, gue di rumah sendiri, bagi jomblongenes kaya gue yang abis putus dari pacarnya sabtu malam jadi hal yang membosakan dan membuat bete… jadi cuman laptop, buku, tv, handphone, kasur, guling, dan angin serta rumput yang bergoyang yang menemani gue. Rencana yang udah gue susun waktu itu hancur semua dan pastinya gagal soalnya gue udah jadi Jomblo, sial memang. Gue jadi keinget sama temen gue anak elektronika, dia anak kos, dan waktu itu nawarin gue untuk main ke rumahnya, kalau bisa mah nginep karena dia sendiri dan tidak ada yang menemani, namanya Fadlil Arsor, dan biaasa gue panggil Fadlil. Karena dia laki gue jadinya ke kosnya, kalau dia cewek gue langsung ke kamarnya.



 
Kamar gue di cat jadi warna biru, awan serasa menjadi abu-abau, dan malam mingupun kelabu, Kelabunyaa...

Gue sms fadlil, dan dia bales sms gue, dia mengiyakan gue untuk nginep ke kosnya, yaudah gue langsung caw di tengah malam yang mengigil, angin seakan menusuk tubuh ceking gue ini, tapi gue tetep berjuang untuk ke kosannya. Akhirnya gue sampai, gue langsung ucap salam, dan ada makhluk semirip manusia keluar dari kosannya, dan dia Fadlil yang mengenakan baju basket, yang tangannya kepotong itu, Fadlil seakan kelihatan seperti pakai kaos kutang yang kekecilan, pusernya pun hampir kelihatan, oh mann… gue harap dia gak berbuata sesuatu ke gue. karena ini adalah pengalaman gue menjadi anak kosan selama 2 hari 1 malam, jadi gue bakal puasin malam ini untuk mencicipi semua yang terjadi pada anak kos.

Kos-kosannya Fadlil hampir seperti ini


Dan tidak jauh dari tempat tidurnya Fadlil sudah tersedia 1 dus mie kardus, pasti ini adalah makanan seharinya anak kos. Di situ gue sama Fadlil banyak cerita banyak tentang pelajaran dan juga tentang petualangan dan pengalamannya selama jadi anak kos. Dia cerita bahwa anak kos itu makanan standar saat gapunya duit adalah mie bungkus, minuman yang standar di saat gapunya duit adalah air putih yang keliahatn seperti air keruh, cemilan standar disaat gapunya duit adalah ciki gopean yang berhadiah uang hingga ratusan ribu rupiah.  Bener-bener jadi anak kos itu harus irit-irit duit, kalau enggak di akhir bulan lo bisa makan kasur empuk yang kurang empuk, atau bisa nyemil buku pelajaran lo, kalau mie dan duit udah gak ada.

 
Ini dia Indomiennya...

Malam semakin larut, perlu gue kasih tahu Fadlil orang Jawa jadi setiap kata yang terucap begitu halus, dan begitu sopan membuat gue semakin mengantuk dan jugague sama dia banyak banget cerita hingga larut malam, kita berdua tidur selokasi dan sekamar tapi berbeda kasur, Fadlil di ubin, gue di Kasur, bener-bener tamu yang laknat. Dan tiba-tiba mata gue menutup sebelah dan ini adalah tanda ngantuknya  gue, lama-lama kedua mata gue ketutup, dan akhirnya gue tidur pulas dan berharap di mimpi gue bisa ketemu sama cewek yang pakai koteka dan cewek itu melihat gue dan cewek itu suka sama gue, dan cewek itu sekamar sama gue, tapi gue berharap cewek itu juga bukan orang papua yang mengenakan koteka lebih seksi.

Comments

Popular posts from this blog

Pertemuan Yanto Budal

Bule dan Jomblo Kesasar.

Plaza Marseiles