Cerita sehari jadi anak KOS part 2

Oke kita lanjut part 2 nya, maaf kemarin blog sama laptop gue lagi rusak, jadi banyak yang di benerin dulu. Tapi sekarang alhamdulillah udah bener, walaupun belum bener semua, lanjutin deh ceritanya

Walaupun belum bener semua

 Di pagi harinya gue bangun dengan mata tersipu layu pada semut dan dinding yang berwarna merah. Adzan subuh berkumandang dan gue sholat, selesai gue sholat, gue ketiduran lagi, FATAL…. Dan akhirnya si Fadlil bangunin gue lagi sekitar jam 8. Dan katanya “tam nanti temenin gue ya, cari charge laptop dan tempat kosan baru ?”. “ouh oke, emang lu mau pindah kosan ?”. “iya tam” dengan nada jawa mendoknya Fadlil, karena gue lupa bawa perabotan mandi gue, jadinya di pagi hari itu gue gak mandi. Gue malah baca novel dan nonton tv. Tapi gak apalah, cuman gak mandi pagi ini, sedikit menyehatkan kali, boleh di tiru sedikit tuh :D

Sambil gue baca novel, sambil gue nyemil mie bungkus yang gak di masak, dan juga ada ciki yang menemani, biasa kan anak kos sehari. Si Fadlil juga lagi mandi asik-asiknya, jebar-jebur, nyanyi.. gue kira dia bakal nyanyi lagu-lagu yang terkenal di kalanngan remaja alay sekarang tapi malah lagu lawas, dan juga lagu jawa. Mending suaranya bagus. Selesai Fadlil mandi, dia make baju, dan kita berdua langsung berangkat mencari kosan dulu di pagi hari. Kita kearah KP(Karawang Pawitan) lapangan yang biasa jadi tempat untuk konser, teruus acara-acara besar. 

Emang di sekitar itu banyak banget kosan, jadi tempat yang pertama kita tuju itu, motor gue perlahan demi perlahan melesat, gue tengok kiri, Fadlil tengok kanan buat nyari bacaan “terima kosan”. Memang kita udah nemuin banyak sekali kosan, tapi rata-rata yang kita temuin adalah kosan peyempuan/perempuan, dan juga kosan buat karyawan. Sialnya bener-bener terjadi udah hampir setengah jam kita nyari kosan dan gak ketemu-temu. Akhirnya gue sama Fadlil mencoba keluar dari daerah perumahan bagian KP situ, dan kita ke bagian perumahan lain.

Dan akhirnya M gue kambuh, mules, padahal masih aja pagi hari tapi udah mules, ini pasti gara-gara gue nyemil mie dan ciki. Sial banget, emang kalau belum makan nasi perut emang suka aneh sendiri dan mengakibatkan mules, dan di situ gue gak tahu ingin berbuat apa. Dan Fadlil ngasih tahu bahwa dia juga pernah kebelet BAB di daerah sini juga waktu dia Diklat Pramuka, dan akhirnya dia menunjukan arah tempat penolong pengeluaran poop gue ini. 

Dan kita ketemu, tapi di kondisi itu wc terkunci, ternyata ada orang juga yang lagi poop di dalamnya, sial sekali, gue mondar-mandir di depan toilet, gue bergoyang kiri kanan, berlagak ingin dance shuffle tapi gak bisa, semua gerakan sudah gue lakukan untuk menahan si poop ini keluar, dan akhirnya yang gue tunggu keluar juga, ternyata dalamnya adalah bapak-bapak yang baru selesai mandi, bspsk itu memakai handuk, dan bulu dadanya tebel, ini membuat hasrat ingin beol gue tamabh, gue langsung masuk, dan gue lega… Fadlil pun ketawa, dengan perlakuan gue seperti ini. Di maklumkan dil.

Selesai itu kita berdua cari kosan lagi, tapi alhasil kita gak ketemu juga yang namanya kosan yang bagus dan indah bila di pandangan lewat mata maupun hati… *ehemmm modus. Kita pulang, masalah beli charge, katanya nanti dia mau beli di Jakarta aja sekalian yang asli. Jadinya kita balik lagi ke kosannya dia, dan gue tidur lagi di kosannya, emang tamu bangke dan kebo, kerjanya cuman tidur, makan, ngupil, dan gak mandi. Pas gue bangun lagi udah jam 1, sial gue lupa di rumah lagi ada acara, dan langsung deh gue pamit sama si fadlil, bener-bener pengalaman dan petualangan yang seru, selama jadi anak kos walaupun cuman sehari. Oke sekian cerita dari gue terimakasih yang udah baca :*

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pertemuan Yanto Budal

Awal & Kamboja

Kamu Diculik Alien?