Bule dan Jomblo Kesasar.

Halooo !!!!

Kali ini gue bakal nyeritain true story gue nih, cerita si Pelajar Ceking waktu ke Bandung kemarin. Jadi gini nih ceritanya *music drama*

5 hari lalu kalau gak salah gue ke Bandung, Gue kesana bukan mau numpang boker, ataupun cuman mau numpang ngelihat peyeumpuan-peyempuan Bandung, bukan. Jadi ada tujuan tersendiri, yang pertama gue mau mesen baju usaha gue Clotehan Hati klik aja tulisan yang warna kuning keemasannya nanti bakal lihat deh produksi unyu dari Clotehan Hati, terus yang kedua mau nemenin temen gue Iqbal ke Toko Vilour. Pagi banget gue bangun dari kasur kesayangan gue, padahal waktu pagi itu gue lagi in love banget sama Kasur gue seketika smartphone gue bunyi  dan gue lihat 7 miscall dari si Iqbal, waduh si Iqbal udah nunggu, nunggu itu enggak enak, makanya gue cepet-cepet bangun, mandi pake odol sabun, sholat, and let’s go !

Kali ini gue ke Bandung naik motor (di boncengin) sama si Iqbal untuk kedua kalianya gue naik motor ke Bandung, kalau kemarin sama si Fadlil + Bahrudin, nih foto yang kemarin.

Bareng Bahrudin.

Bareng Fadlil



Oke udah jangan terlalu lama ngeliatin fotonya takutnya ada rasa, kira gue si Iqbal udah nunggu gue di tempat kita janjian, aduh bahasanya, tapi gue bukan homo. Dia belum datang, kampret. Jadi gue sekarang yang harus nunggu, beberapa menit kemudian si kampret Iqbal datang, dan berkata

“sorry gue tadi miscall cuman mau bangunin lo doang tam,takutnya gak jadi, sama kesiangan”’

So Sweet

Singkat cerita gue berangkat, sampe Puwakarta gue nanya Iqbal.
“Bal lo tahu kan jalan ke Bandung ?” Gue nanya sambil nungguin sms dia (wanita).

“apa Tam ?” gangguan orang yang sedang mengendarai motor selalu seperti ini.

“lo tahu kan jalan ke Bandung ?” Gue nanya lagi sambil ngetik sms buat dia (wanita).

“apa Tam?” zzzz gue mula bĂȘte.

“LO TAHU KAN JALAN KE BANDUNG BAL ?!?” Teriak gue.

“Biasa aja dong Tam ! tahu kok gue, gue yang gak tahu jalan di bandungnya !” Tahu diri si Iqbal 2 kali gue nanya gak di jawab makanya gue teriakin, eh malah di marahin lagi, kampret. Tapi yang paling kampret adalah kata terakhirnya itu. Bagaimana nanti kita di Bandung ? Kalau gue nyasar, gue gak tahu jalan baliknya, bapak ibu gimana ini ?  Let me die.

Sampe Purwakarta cuaca hujan, hujan menyelimuti kita berdua, Iqbal berhenti dan ngambil jas hujannya, dia suruh gue make, jas hujan yang muat untuk dua orang itu kalau di pikir-pikir kayak kumpul kebo versi small ya, karena mentupi seluruh muka, tangan dan badan pihak yang di boncengin, intinya ngumpet-ngumpet di motor. Hati-hati lho.

Cantiknya pemandangan di jalan.. The VIsta :
 And finally gue nyampe di Cimahi jam 8 setelah ini kita gak tahu mau kemana lagi, Iqbal nyuruh gue ke tempat tujuan gue dulu, yang jadi masalahnya adalah gue gak tahu tempat tujuan gue itu, gue cuman tahu alamatnya aja, kalau jalan ke sananya. No commented.

“Terus gimana dong tam ? masa kita ke Bandung tapi kita gak tahu jalan Bandungnya tam ?” Ini yang bikin gue bingung, gue kira yang nyetir motor lebih tahu, ternyata jauh dari kata tahu. Syittt..

“Yaudah kita berhenti dulu aja, sambil renungin semua hal kesalahan apa yang pernah kita perbuat ke otak kita biar otak akan memafkan kita dan langsugn memberi ide cemerlang”

30 menit berjalan, Seorang Jomblo kayak gue nyasar ke Bandung, waktu gue kemarin ke Bandung bareng Bahrudin + Fadlil gue gak terlalu perhatiin banget jalan, karena yang gue perhatiin cewek-cewek Bandungnya :D

Di Menit ke 31 otak gue encer. Gue baru nyadar kalau di smartphone gue ada GPSnya, akhirnya gue buka Navigation dan gue search Tujuan gue. Ketemu. Gue langsung ngasih tahu ke si Iqbal rutenya, gilaaa ini Navigation ngebantu banget… Walaupun kita salah jalan nanti si Navigation ini akan rerouting lagi dan membenarkan jalan lagi ke tujuan kita, jadi jangan takut salah jalan alias nyasar sama sekali pas pake aplikasi dari Google ini. Alhamdulillah.

Ini dia aplikasi kece dari Navigation.

Yang biru itu jalan menuju tempat tujuan

Nyampe di tempat tujuan gue yang pertama, gue langsung ngesettting lagi ke tujuan kedua yaitu ke Vilour ke tempat si Iqbal… Di Vilour gue numpang foto dulu….

Lagi nunggu sms kamu.

Jam masih menunjukan jam 11.30.. Masih lama, gue targetin main sampe jam 3 sore. Yaudah akhirnya kita ke Masjid Salam untuk numpang Sholat abis itu ke numpang juga ke ITBnya deh. Dan kejadian bule kesasar pun di mulai di tempat ini. Gue sama Iqbal masuk dari tempat parkir motor, gak jauh dari tempat parkir motor ada semacam pelantikan kalau gak salah, rame banget. Mereka gak setengah-setengah bikin acaranya. Jadi ada pertempuran unyu dari bebrapa kerajaan yang mereka buat sendiri, gokil, seru, dan rame. Untung gue ke sana pake baju bebas, jadi gue di anggap anak ITB, dianggap sama diri gue sendiri.. :D

Jalab kebenaran.

itu kucingnya unyu.

Waktu gue ke ujung ITB tepatnya di perpustakaaan buku, Penerbit ITB. Niat gue udah mau balik langsung sama si Iqbal karena udah jam 2 juga sambil nunggu aja di Masjid Salman sembari Sholat Ashar.. Tiba-tiba 2 orang bule cantik yang berwajah mirip Angelina Joli versi gue, mendekati gue dan langsung bertanya …

Kurang lebih ginilah. bulenya :D

“can you telling me way for exit ?” ini adalah pengalam pertama gue ngobrol bareng sama bule, yang nyapa duluan pun si Bule… super gemeteraaaan sekali, hidung kembang kepis, pantat buka tutup buka tutup :D

Gue diem cuman bisa nunjuk ke arah depan jalan keluar pintu utama di ITB.

“another way ?” dia kayaknya makin terburu-buru….

“yes i know, here.” Gue nunjuk ke kiri gue jalan menuju  pintu parkir gue tadi dan gue lihat si Iqbal pura-pura gak lihat gue kalau gue lagi percakapan sama bule. Syitt…

“oke, will you follow me for exit?” gue nyamber lagi.

“yes, I will.”

Dua bule itu langsung ngikutin gue sama Iqbal, bule ini tinggi banget bodynya, jadi gue kayak ngomong sama keteknya. Untung aja ini bule cantik jadi gue mau anter + sabar… nyampe parkir, dia bilang terimkasih. Dan bodohnya gue lupa minta foto bareng sama dia sangking gemeternya…
Si Iqbal pun datang lagi karena dia absi dari toilet dan berkata

“tam kayaknya bule tadi punya pacar deh, makannya dia gak mau keluar dari pintu utama kampus ini, soalnya tadi pacarnya ada di jalan utama menuju pintu keluar nungguin cewek tadi, dan sekarang lo bawa cewek bule itu kabur, parah lo, enggak enak  nungguin tuh.”
Gue terdiam sejenak.

Jadi alasan dia enggak mau lewat pintu utama itu. Sial gue salah ngasih tahu, kasihan cowok bule itu bakal nunggu cewek bulenya sampe kapan ya. Lagian bule bisa kesasar, padahal di ITB udah ada papan map information.

Gue pun balik dengan sejuta kekonyolan gue di Bandung, orang yang gak pernah sama sekali ke Bandung sekarang akhirnya udah bisa bolak-balik sendiri ke Bandung. Gue juga sekarang bisa menyipulkan kalau Bule dan Jomblo sama-sama kesasar itu penyebab yang utama itu enggak peka sama hal sekitar, kayak gue gak pekaa sama aplikasi Navigation, kayak Bule yang gak peka sama map informatioan. Makanya kita harus peka sama hal sekitar kita. Gue pun balik.

Sampe Cikampek Iqbal lupa jalan pulang dan nyasar. Navigation gak bisa di pake karena smartphone mati. Let me die again.

Salam terceking.


Comments

  1. kemaren lusa aku baru aja dari cikampek. *eh. hehee

    iya bener banget tam, kudu peka sama sekitar. suka sebel aja kalo orang2 pada tau jalan kesana-kemari padahal mungkin belom sering kesana, sedangkan aku yang sering ga tau apa2, lupa, gegara ga peka, ga merhatiin kanan-kiriku ada apa selama di perjalanan. hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wedeh yang baru dari cikampek :D iya bener tu harus merhatiin kanan dan kiri :) dan peka sama hal di sekitar...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pertemuan Yanto Budal

Plaza Marseiles

You Must Be Strong, Brother