Plaza Memalukan.

Gue udah sering bolak-balik ke Jakarta, udah berpuluh-puluh kali, gue udah kenal semua daerahnya. Tapi kali ini gue baru ngalamin hal bodoh,  tegang dan memalukan di Jakarta. Hari Minggu kemarin gue bareng temen seperjombloan gue main ke Jakarta, kita main buat ke Plaza Indonesia, sama ke Tanah abang. Pagi-pagi kita berdua abah dan gue berangkat naik kereta. Sedangkan si kebluk fadlil telat dan dia pun ketinggalan kereta, dia memutuskaan buat naik bus. Yaudah itu jalan dia, semoga dia nggak nyasar, masalahnya Fadlil adalah tipikal orang yang lupa jalan, baru aja jalan itu dia lewati 5 menit yang lalu  10 menit kemudian dia udah lupa jalan. Gue makanya watir.

Di kereta ini ada kejadian aneh, sengaja kejadian ini nggak gue ceritain ke si Abah, jadi begini, waktu gue masuk gerbong kereta pertama, gue berdiri di deket jendela untuk merasa angin yang meresapi tubuh ceking yang berstaus jomblo ini. Seketika gue lihat ke arah kanan gue ada om-om tengil yang lagi duduk. Muka dia mirip banget kayak babe cabita versi putihnya, dia ngelihat gue begitu penuh dengan harapan seakan memanggil gue, gue pura-pura nggak ngelihat dia, disuatu moment gue lihat balik lagi ke arah dia untuk memastikan apakah dia masih lihat gue, dia pun masih kekeh ngelihatin gue. Sampe akhirnya gue ngomong ke si abah untuk pindah gerbong kereta. Alhamdulillah udah lega rasanya jauh dari om-om yang bener-bener tengil ini. Pas di stasiun Tambun gue lihat dari lorong kereta om-om tengil tadi turun, namun nggak pernah gue sangka dia masih lihat gue sambil mengedipkan kedua mata yang penuh belek itu, yang paling parah juga lidahnya dia dikeluarkan seperti orang melihat santapan lezat. Gue pun langsung baca ayat kursi disitu. Tangan gemeter, gue minta pindah duduk sama abah ke pojok, perut pun mules, tiba-tiba badang gue panas dingin. Sial itu hal jijik pertama kali di kereta. Disapa mesra sama om-om GENIT.

Udah sampai di stasiun Kota. Gue pun langsung cari sarapan karena kebetulan banget gue belum sarapan, sambil juga nunggu si Fadlil. Udah selesai gue sarapan. Gue nunggu Fadlil di lorong halte bus way kota. Fadlil pun bbm ke Abah kalau dia udah di Kampung Rambutan lagi otw ke Kota, kampret Kampung Rambutan ke kota itu jauh, belum macetnya. Satu makhluk ini emang bener nyusahinnya. 1 jam kita nungguin dia, dia pun belum sampe-sampe, katanya ada orang yang lagi berbondong-bondong ke pengusian, jadi jalanan macet. Bener apa gue bilang, mancet kan ? hampir 2 jam gue sama abah disini nunggu si Fadlil, ini adalah hal pertama gue nungguin seseorang, cowok lagi  ! dan dia pun jomblo lagi !

Gue sama abah pun menggila di tempat penungguan kita, ada cewek cantik lewat kita berdua pun sok kelihataan cool, mengedpikan ke mata cewek itu. Ternyata si cewek itu kelihatanyaa mual ngelihat muka kita, ada lagi orang yang pacaran lewat, ceweknya super amat cantik, cowoknya super amat kucel. Namun mereaka jalan begitu mesranya, layaknya beauty and the beast. Gue sama Abah pun cengong melihat moment itu. Hidup ini adil. 


Penampakan pose gue waktu lagi ngegodain cewek lewat :D

Udah 2 jam gue nunggu. Fadlil pun tak kunjung datang, capek. Gue sama Abah langsung aja otw naik bus way ke halte harmoni, akhirnya di halte ini kita ketemu orang yang super nyusahin yaitu si Fadlil. Abis dari halte harmoni gue bareng sama temen-temen gue ke Plaza Indonesia. Jujur gue baru pertama kali ke mall yang super amat besar ini. Kita bertiga kesini, cuman pengin temenin gue beli baju dari iwearbanana untuk study banding sama baju produksi gue. Akhirnya kita nyampe ke Plaza Indonesia, enggak heran waktu pertama kali kita masuk PI, kita bagaikan seonggok kuman. Mereka semua classic, keren, dan berduit. Kita bertiga langsung ke tempat lokasi toko Tick Tock. Setelah kita kesana, barang yang pengin gue beli pun nggak ada, itu nggak enak banget. Kayak kita pengin pipis di kamar mandi, tapi waktu kita udah pipis nggak ada airnya.  

Penampakan Plaza Indonesia

Ngomong-ngomong pipis, ini dia hal memalukan gue waktu di PI. Waktu itu gue ke wc bareng Fadlil karena kita lagi kebelet. Di wc itu ada alunan musiknya, pikir gue alunan musik ini untuk menghilangkan atau menghiraukan suara orang lagi ngeden di WC. Tetep aja Fadlil yang lagi di WC ngedennya begitu kenceng banget. Gue pun pipis begitu lama. Di samping gue ada orang bule lagi pipis juga. Dia ngelihatin gue, mungkin pikir dia gue kok pipis lama banget. IYA. Cause I didn’t know how to nyebok my water-yellow. Disana nggak ada pencetan air kayak di tempat pipis lainya, gue bingung, gue panic!. Disana cuman ada kotak yang kelihatannya kayak sensor, gue nggak ngert cara pakenya! Gue begitu keringetan disitu ! Kalau gue nggak nyebok, sholat gue nggak sah. Akhirnya Fadlil keluar dari WCnya. Gue pun langsung masuk untuk nyebok doang. Malu-maluin. 

Kita pun langsung keluar dari mall ini. Berlama-lama disini sama halnya kita berlama-lama  di pulau asing, bukan tempat kita. Kita keluar, kita langsung ke tanah abang tempat yang pas buat kita :D. pas kita naik kopaja untuk  ke tanah abang, tiba-tiba ada laki-laki yang menghentikan langkah kaki gue, kaki gue di pegain, kaki gue di pegang-pegang, Fadlil sama abah pun di gerecokin, disini gue mulai menilai kalau ini penjambretan, tapi beberapa menit kemudian dia ngelepasin gue, dan suruh gue untuk duduk. Gue sadar, gue langsung cek kantong gue, karena gue taro hp dan dompet di kantong, takut ini hipnotis atau acara Kena deh, bisa juga acaranyaa suka suka Uya. Namun Alhamdulillah masih ada. Gue gemeteran lagi disini, ini hal kali pertamanya gue di giniin di kopaja. Gue takut, gue takut mereka melakukan hal pemerkosaan terhadapa kita bertiga. Eh maksudnya kekerasan.

Ada orang di Kopaja mau turun juga, mereka lakukan itu lagi, dan gue lihat mereka berhasil ngambil dompet bapak-bapak yang barusan turun. Serem, modus mereka adalah pura-pura menjatuhkan tisu. Mereka ber-sembilan pun turun dengan terburu-buru. Mereka seperti geng, nggak salah lagi, tadi mereka mengalihkan perhatian waktu kaki gue di pengangin. Mulai dari kejadiaan itu gue trauma untuk naak kopaja lagi.


Penampakan waktu tepar

Udah sampe tanah abang, gue pun tepar sebentar disana karenaa kecapekaan, selesai itu kita udah beli semua barang yang mau kita beli. Kita pulang dengan muka lesu, jelek, kucel ke Karawang jam 9 malam. It was our sad-shameful first time. Ada kalanya kita merasakan hal yang belum pernah kita rasakan, meskipun itu amat pedih, memalukan, ataupun bikin shock. Supaya kita telah terbiasa untuk kejadian selanjutnya.

Salam Terceking.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pertemuan Yanto Budal

Bule dan Jomblo Kesasar.

Plaza Marseiles